8.3.11

Sakit: saat rencana tak sejalan dengan rencana Tuhan

Maret ini punya sederet aktivitas buat saya.


  • Instalasi sistem baru

  • Selesaikan kodingan sistem lama, untuk dikirim ke PMS

  • Bikin aplikasi baru

  • Liburan bersama keluarga ke Jogja

  • Jadi wedding singer untuk sahabat saya yang sebentar lagi menikah



Semuanya sudah terencana dengan baik. Satu minggu saya akan menghabiskan waktu di Bandung untuk menyelesaikan sistem lama, setelah itu akan melakukan instalasi sistem baru, dan kemudian bisa berlibur ke Jogja. Sementara Minggu setelah pulang dari Bandung rencananya akan saya sempatkan untuk latihan persembahan.

Tapi seperti halnya pepatah. Manusia bisa berencana, Tuhan yang menentukan.

Gejalanya awalnya sudah terlihat saat saya pulang dari Makassar, Jumat malam. Badan saya demam. Mbak Iyah mencoba untuk memberikan par**eks, dan benar setelah itu saya bisa berkeringat dan suhu badan pun turun. Tapi ternyata tidak bertahan lama, malamnya saya kembali demam.

Sabtu, usai cari kunci lagu yang melelahkan itu, saya menyeret Mbak Iyah ke rumah sakit untuk memeriksakan badan. Jarang-jarang loh saya langsung ke dokter begitu sakit. Tetapi mengingat besoknya saya harus ke Bandung, maka sebisa mungkin ni badan beres dulu. Menurut sang dokter, karena demam masih sehari, maka cek darah akan percuma. Dokter pun hanya memberikan obat anti virus dan penurun panas.

Minggu saya pun memaksakan diri berangkat ke Bandung. Harapan bisa menyelesaikan kerjaan untuk bisa dapet izin cuti ke Jogja masih terpancar. Tapi ternyata di sana yang terjadi malah mengerikan. Saya ga bisa tidur sama sekali. Kalo orang tidur punya tahap ngantuk, tidur-tidur ayam, tahap alfa, kemudian tidur, ini saya benar-benar tidak ngantuk sama sekali. Awalnya saya pikir ini ada hubungannya dengan ranjang hotel yang kurang nyaman, atau roommate saya yang obsesif pada tubuh sintal ini, sehingga saya sangat khawatir diperkosa.

Senin, untungnya kegiatan hanya meeting dengan boss. Yeah, walaupun cuman meeting tapi cukup stress dan deg-degan juga. Gimana enggak, si boss dengan enaknya ubah-ubah kerjaan orang bak maen catur. Sebenarnya ada satu hal yang menyenangkan di hari itu. Tapi berhubung lagi beler banget, dan tidak ada hubungan dengan cerita sakit ini mari kita skip saja. Senin malam, saya masih juga gak bisa tidur.

Selasa, badan saya rasanya bak Miss Universe. Kalau jalan melayang (Eh, Miss Universe apa Kuntilanak yah?). Akhirnya saya memutuskan untuk cek darah ke Rumah Sakit. Berhubung orang Kanwil pada sibuk, dan teman-teman saya harus menyelesaikan pekerjaannya, berangkatlah saya seorang diri ke Borromeus. Di lobby RS, saya coba untuk memejamkan mata, setidaknya supaya tubuh gak begitu labil. Hasil di RS menunjukkan kalau trombosit saya di bawah normal. Saya pun memutuskan untuk kembali ke Jakarta hari itu juga. Alesannya supaya ada yang ngerawat lebih intensif. Sementara di Bandung, mau minta dirawat sama siapa?



Rabu, sebelum berangkat ke RS saya sudah membekali diri dengan minum Sari Kurma. Konon kabarnya bisa meningkatkan trombosit. Benar juga, hasil cek darah yang kedua ini menunjukkan trombosit saya meningkat meskipun masih di bawah batas normal. Akan tetapi tes Widal menunjukkan saya positif Typus. Dokter menanyakan apakah ingin rawat inap? Akan tetapi Bokap agak keberatan. Selain dari segi biaya, bokap merasa capek aja kalo tiap hari harus nungguin saya di RS. Yah, meskipun saya gak pernah minta, pasti adalah bentuk tanggung jawab keluarga untuk menungggui anggotanya di RS. Dan karena di rumah ada mbak Iyah yang telaten dan galaknya melebihi suster, akhirnya kami sepakat untuk dirawat jalan di rumah.

Hal yang sempat bikin frustasi di awal-awal sakit ini justru bukan terletak pada makan. Percaya deh, sampe berita ini diturunkan napsu makan saya masih besar. Meski cuman boleh makan bubur doang, tapi kok rasanya nikmat banget yah? Yang bikin frustasi adalah gak bisa tidurnya. Sampai hari Jumat, saya stress karena saya bener-bener ga bisa tidur. Meski sudah saya coba meremin tapi entah kenapa ga bisa bikin saya tidur-tidur ayam, apalagi tidur tahap alfa. Padahal istirahat adalah syarat mutlak supaya saya cepet sembuh. Kalo saya ga bisa tidur, artinya tubuh saya di dalam sana juga gak bisa istirahat. Saya sudah mulai berpikir buruk aja, sampai berpikiran mati segala


Kalo kamu udah merem, kosongin pikiran, banyak-banyak zikir, sisanya udah... pasrahin aja sama Allah. - Bokap.


Saya udah mulai pasrah. Dokter udah siapin obat tidur, kalo saya masih ga bisa tidur juga. Ternyata eh ternyata, Jumat malam saya bisa tidur dengan nyenyak. Saking nikmatnya, bangun pagi saya langsung shalat Subuh, dan di shalat itu saya nangis sesenggukan. Bersyukur sama Allah udah kasih saya nikmat tidur. Ternyata gak bisa tidur itu gak enak banget. Sama aja kayak gak bisa kentut, gak bisa boker, gak bisa pipis, dsb.

Hari demi hari makin baik. Segala bentuk macam pengobatan saya jalani. Minum pil cacing, minum air rebusan cacing (sumpaahh ini bener-bener ga enak), bahkan si Mbak Iyah sampe korek-korek tanah cari cacing dan digoreng, dan saya pun memakannya. Makan ager yang lembut, makan pepaya, minum susu bear brand, pokoknya saran-saran supaya cepet sembuh saya kerjakan.

Alhamdulillah, besok pun saya sudah boleh ngantor dan melanjutkan pekerjaan yang tertunda. (bo' rajin banget gw). Sementara liburan ke Jogja terpakasa dibatalkan demi kesehatan.

PS: Beberapa artikel menyatakan bahwa test widal tidak efektif lagi dalam mendiagnosa typus.

[1]Picture's taken from : http://justjoeleean.blogspot.com/

7 comments:

indriyani said...

cepet sembuh ya Mo... ga harus makan bubur koq.. nasi biasa juga boleh, asal dikunyah dg baik...
Yg penting makan banyak & tidur yg cukup...

MoMo said...

Siap komandan!! Makasih ya bun sarannya.... :D

cardepus said...

Mo, kalau ga bisa tidur coba minum camomille tea deh. Manjur di gw. Atau ga makan manisan pala, tapi gw ga tahu elo tipus boleh makan ini ga. Camomille n pala bisa membuat gw tidur terlelap ampe mimpi ketujuh :P

Lekas sembuh yah Mo. Jangan nakal! :D

MoMo said...

Camomile apaan lin? Bisa beli dimana? :D

edel said...

camomile tea itu salah satu jenis teh yang dibuat dari bunga camomille. biasanya di supermarket macam carefour/giant/hypermart jual kok mo.

seriously, lu makan cacing? gosh!

MoMo said...

iya syn... rasanya kayak ikut Fear Factor.. hahahahah

Anonymous said...

mas Bimo kenalkan saya Nurul, sdg menderita cacar air. usia 34 tahun. sejak Jumat siang saya juga belum tidur sama sekali :( dan yg membuat saya heran, sejak Jumat siang menguap pun tidak. saya jadi takut, menguap itu kan pasukan oksigen ke otak. saya mau tanya waktu mas Bimo tidak bisa tidur berhari2 itu masih menguap (yawn) atau tidak sama sekali ? saya tunggu jawabannya. terima kasih :)