15.10.10

Kalimalang

Mendengar nama kalimalang, atau yang sering ditulis sama supir angkot dengan K5LANG, rasanya hangat banget. Ya iyalah, lebih dari 20 tahun gw tinggal di depannya persis. Terlebih lagi kedua orang tua gw juga pekerjaannya cukup erat dengan kali yang terkenal akan kontes panjat pinang agustusannya itu.

Menurut cerita yang diturunkan dari orang tua gw, Kalimalang itu terdiri dari dua kata. Kali dan Malang. Kali semua orang udah tau yah, saluran air yang agak besar. Sementara malang, ini bukan 'pity', tapi diambil dalam bahasa Jawa Tengah yang artinya melintang. Yess, posisi Kalimalang tidak seperti sungai alami di Jakarta yang bermuara di utara Pulau Jawa. Kalimalang ini adalah saluran buatan yang terbentang dari Jatiluhur sana hingga Pejompongan, Jakarta Pusat. SO, karena saluran jadi tu kali emang ga pernah banjir, karena bisa disetel debiy airnya dari waduk Jatiluhur sana.

Meskipun sebagian besar udah pada tau bahwa kalimalang salah satu pemasok kebutuhan akan air minum di Jakarta. Akan tetapi, kesadaran masyarakat akan kebersihan saluran ini masih tergolong rendah. Gak usah ambil contoh jauh-jauh. Dulu waktu gw masih tinggal di tepinya (noted: jangan bayangin rumah gw kayak rumah-rumah bedeng di bantaran sungai Ciliwung yak), hampir setiap pagi gw melihat pemandangan orang jongkok di pinggir kali. Macem-macem bokong udah pernah ter-jembreng di depan mata. Makanya sekarang mah udah gak napsu lagi liat-liat pantat, hahaha...

Selain itu kali itu juga jadi sasaran empuk orang buang sampah. Contoh aja mbak gw yang sering gw pergokin buang kulit udang ke sana. Bahkan, tikus korban pembantaian juga maen cemplung ke sana (glek!).

Di tengah ujan yang lagi hobby-hobbynya dateng, bukan berarti ketersediaan air bersih tidak jadi masalah. Seiring banyaknya penghuni dunia, air semakin jadi barang yang berharga. Untuk itu, kepedulian kita terhadap penggunaan air sangat dibutuhkan. Gunakan air sebijaksana mungkin (tapi jangan jadi kagak mandi juga..), lakukanlah hal-hal yang bisa mendukung ketersediaan air (biopori atau nampung air ujan buat siram taman).



Kalau bukan kita siapa lagi?

Tulisan ini dimuat sebagai prasyarat dalam memperingati Blog Action Day 2010. (Halah, kok kayak kuliah aja)

[1] photo's from jointtheevolution.ca

6 comments:

indobrad said...

Kalimalang bukannya dinobatkan sebagai kali terbersih di Jakarta? Julukan itu masih berlaku kan ya?!

Salam kenal!

MoMo said...

Menurut pengamatan mata saya yang telanjang si, air kalimalang masih tergolong lebih bagus dibandingkan kali lain yang ada di Jakarta..

mahli said...

X-malang juga dong, Mo :D

kira-kira air kalimalang butuh difilter berapa kali yah sampe buat layak minum? :P

MoMo said...

@mahli: ah iya..

kalo dipikir-pikir supir-supir angkot dulu itu udah ada bakat-bakat alay yha..

lo langganan pam ga ham? Nah lo itu berapa kali yah? Hahahahah..

idla said...

mungkin di bumi ini mesti diperbanyak lagi orang2 sakti ky jaman dulu Mo.. tancep tongkat lgs keluar mata air
(pernyataan yg terlalu sering nonton film2 mistis)
hahahaha

indeed, save the water... gunakan air sehemat mungkin,hal yg paling simple adalah wudhu, pdhal Rasul SAW menurut hikayat berwudhu dgn 2 botol aqua 600ml saja, sekarang? wawww

mahli said...

untung sih kagak, mo :P kalo iya lumayan mengkhawatirkan tuh =))