17.5.10

Moving.. moving..


Mencoba nge-blog sambil nungguin UAT dan mumpung dua orang sebelah saya lagi BRD ke kantor pusat. Hihiihi..


Kalau aja tiap bulan ada temanya, maka tema bulan Mei ini adalah "pindahan". Karena banyak banget perubahan di hidup gw yang menggoreskan kenangan baru di buku kehidupan gw (bahasanya.. ckckckc)



Pindah Rumah

Sebenernya pindahan rumah ini udah direncanakan dari jaman jebot. Tapi ketok tanggal resminya ya baru bulan Mei ini. Apa gw gak suka dengan rumah yang lama? Sembarangan. Sebenernya gw bersyukur banget bisa tinggal di rumah Jatiwaringin itu, letaknya strategis banget. Makanya tuh rumah hobi banget dijadiin basecamp atau pit stop untuk rapat atawa pergi kondangan. Alasan gw pindah rumah juga agak panjang kalo diceritain lagi. Intinya, bokap nyokap gw membangun rumah di sebuah tanah di Jatibening yang diharapkan bisa menjadi rumah idaman bagi semua penghuninya.

Sesuai dengan kesepakatan, pindahan rumah dilakukan tanggal 9. Tapi pada suatu malam, nyokap tiba-tiba mengeluarkan dekrit pindahan rumah dilakukan tanggal 2. Jreng sontak sekeluarga kaget. Tapi kalau dipikir lagi mau tanggal berapa sama aja si. Jadi selama Sabtu Minggu kita angkut-angkut semua furniture. Minggu malemnya gw masih tinggal di rumah lama, berhubung besok paginya gw berangkat dinas keluar kota. Berhubung semua barang udah diangkut, jadinya ya tidurnya seadanya gitu. Tiga kasur dipake lima orang besar. Akhirnya gw melipir, gelar sajadah dan tidur berbantalkan backpack.

Belakangan gw tau.. majunya tanggal itu karena ustad yang mau doa-doa ga bisa tanggal 9. DOch.

Jarak dari rumah baru gw ke kantor emang lebih jauh dari rumah lama. Cuman Alhamdulillah, masih ada angkutan yang bisa gw tempuh dengan cepat. Cuman yang bikin shock itu ketika gw harus turun di tengah-tengah TOL. Hahahahah. Dulu saat gw lewat tol situ, gw selalu mengutuki orang-orang yang dengan ilegalnya maen naek turun di tol. Siapa sangka, kalo akhirnya gw ada diantara mereka?? Perasaan pertama turun di jalan tol.... deg-degan.

Semua masih terkendali, hingga............. gw pindah kantor.


Pindah Kantor


Ya, ya, ya. Divisi IT kantor gw patut bersyukur bahwa mereka dianugrahi sebuah gedung baru yang bagus, bersih, modern, dan private. Bagi staffnya yang tinggal di daerah depok dan sekitarnya sepatutnya bersyukur karena IT Building di Ragunan itu tinggal sekepretan dari rumahnya. Sementara bagi sebagian lainnya, menangis merana.. hehehehehe. Masalahnya cuman satu si, gak ada alat transportasi masal yang cepat dan murah. (Cepat dan murah?? Ahhh.. kayak slogan perusahaan gw aja :P) Bayangin aja, minimal ganti angkot dari Jatibening ke Ragunan adalah 3 kali, tapi angkotnya muter-muter dulu kiri dan kanan. Untuk berangkat butuh waktu satu setengah jam. Untuk pulang, bisa lebih lama lagi. Ada suatu hari dimana gw bingung banget harus pulang naik apa, karena semuanya sama aja lamanya. hehehehe..

Akhirnya hidup gw, berubah total. Jam 5 gw harus udah keluar dari rumah, sementara tukang becak dan tukang ojek di depan rumah masih kemulan sarung. Kadang-kadang kalo diliat suka senyum senyum sendiri. Ngerasa udah harus kerja paling pagi. Padahal pas turun ke tol untuk naik angkot, keadaan bus udah bikin gw berdiri!!! Gw heran sama orang Bekasi, bangunnya pada jam berapa yah? Makanya kalo ditanya apa gw kesal dengan keadaan ini? Tentu tidak. Banyak kok dari dulu yang udah harus berangkat jam 5 subuh dari rumah. Gak cuman gw doang. Ya inilah risiko hidup. Gw gak mau naik motor (yang banyak orang bilang menghemat waktu dan biaya), makanya yah keadaan ini harus gw nikmati. Namanya juga kerja.

Cuman kalo ada yang mau ngasih mobil irit bensin, gw terima dengan senang hati.. hihihihihihi...


Photo's taken from : ecostreet.com

7 comments:

P said...

Baru tahu klo slogan perusahaan kita itu : "Cepat & Murah" :D

MoMo said...

@herry: Perusahaanku aja mas, perusahaanmu kan "melayani dengan setulus hati" hehehehe :D

iamedel said...

Jarak rumah gw yang ke kantor antara 45 menit (by ojek tapi bikin bangkrut) s/d 1.5 jam (by bis + angkot), udah bikin gw memaki2 dalam hati untuk setiap detik perjalanan yang gw tempuh (tiap berangkat, aktivitas rumah masih minim dan tiap pulang, rumah udah gelap).

Elu yang harus ganti angkot sampe 3x dan turun di jalan tol plus brangkat jam 5 pagi, aka. langit masih gelap tuh!, masih bersyukur setiap harinya. Ruaaarrr biasa mo, asli elu tabah abis2an.

Mulai sekarang, klo gw mo mulai ngutuk2 bang kumis, yang selama menjabat gak terasa progressnya dalam mengatasi kemacetan, kebanjiran, busuknya sarana dan prasarana transportasi di jakarta ini, serta mental pengendara yang sungguh harus dibabat 1 generasi untuk menciptakan keteraturan (al. 1. ventilasi halte busway pas lagi jam pulang pergi kerja niscaya bakal bikin berat badan elu hilang, 2. pengemudi angkot yang ngerasa bapaknya yang ngebangun itu jalanan, 3. pengemudi motor terutama ojek yang berfantasi bahwa dia punya superpower sehingga klo jatoh/ketabrak dia gak bakal mati/cacat plus kekeuh dengan kepercayaannya bahwa dia selalu benar bahkan saat dia lagi ngelawan arah, nerobos lampu merah maupun menggunakan jembatan penyeberangan yang di atas ituh!!! serta memperkosa hak pejalan kaki dengan jalan di trotoar padahal jalanan lagi lancar!! &#%^&%*@#), gw bakal inget sama elu dan (mudah2an) gw bisa belajar untuk bersyukur, min. berhenti bersumpah serapah, amin.

MoMo said...

@syn:

hahahah gw juga gak sebersyukur itu koq syn.. even kadang gw mengutuk-ngutuk dalam hati. Cuman mau diapain lagi? Untung gw dulu gak milih bang kumis, (tapi milih suami yang istrinya hilang ingatan kalau mau dipanggil polisi?? sama aja kayaknya hihihih)

Adji Cynthia said...

@syn, semoga itu merupakan caci maki terakhir lo di tahun ini :P wkwkwkwk, itu juga yang membuat gue rada ogah2an buat pindah kerja.. jadi gak bisa bangun jam 7 pagi lagi nanti :P

@momo, UDEH NGEKOS AJA SINI DI DEPOK SAMA GUE! :P hihihihi..

cardepus said...

Iya Mo, ngekost aja. Di rumah gw juga bisa...tinggal itung2an lah kita :P

Buset deh...berangkat jam 5 pagi. Yang tabah yah kalian.

dikey said...

aih... sebagai sesama pengguna bis bekasi, gue merasa terpanggil buat komen nih... hihihihi....

Bimo, engga kok, ga semua org bekasi berangkat jam 5 kok... hehehehe... Cari omprengan aja mo... terakhir, gw jadi ada temen* naik bis nih klo pulang dari acara kumpul2... ckckckck...

*dwl kan skrg suka bareng adi klo pulang =D