13.3.10

Pelajaran di Penerbangan

Selamat buat David Gunarni yang udah mengharumkan nama Indonesia dengan memenangkan reality show The Biggest Looser Asia. Bukan masalah menangnya sebenernya, tapi lebih semangatnya yang menginspirasi orang-orang..

...

Minggu ini kehidupan gw cukup padat. Pilot satu aplikasi, ngetes aplikasi lainnya, terima telepon dari cabang, juga klien yang request laporan, bikin gw sering pulang malem. Bukannya gw mengeluh, justru gw masih merasa bersyukur karena rekan kerja gw lainnya ada yang harus menghabiskan satu minggunya di kantor, membiarkan pacarnya menjablai hehehehehe.

Rabu lalu, menjelang keberangkatan gw untuk pilot test di Bali, tiba-tiba dada kiri gw nyeri dengan frekuensi yang sering sekali. Sebelumnya sih pernah, cuman jarang banget. Paling sekali aja, terus udah. Gw mengkhawatirkan ada yang gak beres sama jantung gw. Apalagi beberapa hari sebelumnya, gw sering makan bebek, ayam, dan lain-lainnya yang kalo diitung kolesterolnya mungkin bisa nutupin utangnya Century (berlebihan :p). Gw udah gelisah aja, gimana kalo nanti terjadi apa-apa di pesawat? Tapi gimana lagi? The show must go on. Semua tim udah pada berangkat ke sana. Ya udah Bismillah aja. Yang bikin tambah deg-degan adalah keberangkatan gw ini, solo. Seorang diri.

Alhamdulillah cuaca cerah, pesawatnya ga delay. Dapet nomer kursinya pun enak. 26F, duduk manis di sudut jendela. Ketika gw baru duduk, ada dua orang dewasa, laki dan perempuan, yang duduk di depan gw. Sebelumnya mereka sempat menegur orang karena menduduki bangkunya. Awalnya gw pikir si pria itu orang bule. Penampilannya necis dan dandy. Lantas setelah mereka berbincang-bincang, bahasanya terdengar batak kali. Zzzalah pikir aku.




Saat pesawat akan take-off, gw udah mulai setengah ga sadar (bedanya sama setengah sadar apa hayoo?). Mungkin karena beberapa malam sebelumnya tidur gw kurang. Tapi gw sempat mendengar ada orang terbatuk-batuk parah. Beberapa kali gw terbangun karena dada gw terasa nyeri. Gw terus berdoa supaya perjalan itu cepat usai. Saat gw terbangun itulah gw mendengar laki-laki di depan gw ngorok. Bunyi ngoroknya beda kayak orang tidur. Lebih terdengar seperti orang tercekik. Gw sempet ngedumel dalam hati, "orang tua kalo tidur itu mungkin bawaannya ngorok kayak gitu kali, yaa".

Hingga terjadi peristiwa itu. Si wanita, yang ternyata adik dari si pria, membangunkan abangnya.................. yang tidak bangun-bangun. Paniklah satu baris kursi itu. Mereka memanggil pramugari, sementara wanita itu mulai panik dan menangis. Pramugari mulai berdatangan, membawa minyak kayu putih, tissue, tabung oksigen, dan apapun yang bisa mereka lakukan. Si adik semakin jejeritan. "Tuhan Jesus, tolong Tuhan!!" pintanya melolong. Keadaan semakin panik. Sementara gw, kaku gitu. Gw terjepit di pojok dan bingung juga mau buat apa. Beberapa saat kemudian speaker berbunyi. Pramugari datang, menanyakan apakah di antara penumpang ada yang petugas kesehatan? Mirip di film-film yang pernah gw tonton gitu.

Thanks god ternyata ada. Beberapa orang datang. Si wanita udah nangis jejeritan. Ceritanya si pria itu menderita batuk darah beberapa hari sebelum pergi. Dia di suruh ke dokter ga mau, maunya pulang aja. Obatnya pun sudah abis. Si mas-mas dokter melakukan cpr. Menekan dadanya berkali-kali. Tapi Tuhan telah menggariskan hidupnya berakhir di bangku pesawat. Si pria pergi untuk selamanya. Wanita menangis menyebut-nyebut nama Tuhan. Wanita lainnya datang mencoba menenangkan.

Gw yang terlalu GR ini, langsung merasa bahwa itu pelajaran bagi gw. Bahwa Tuhan, tanpa Nota Dinas, Surat Pengantar, maupun bentuk pemberitahuan lainnya, dapat mengirimkan seorang Izrail. Apa gw udah siap? Ya Allah, shalat aja gw masih bolong-bolong. Infak jarang-jarang. Jika sebelumnya gw pasrah jika ajal menjemput, maka di tempat itu gw merasa sangat takut.

Hingga ketika malam hari, gw kerap terbangun. Memeriksa apakah gw menemukan Izrail gw di kamar hotel itu..

Picture's taken from:
[1]marketplace.publicradio.org

8 comments:

tiwi said...

kayak di film2 ya, Mo. Klo itu cerita di Detektif Conan biasanya ada pelakunya ;p

MoMo said...

iya.. hm.. kemungkinan besar pelakunya yang duduk di belakangnya.. *gw dong hbehehehe*

ArnoldGanteng said...

Mo, gwe juga dulu pernah begitu.. dada kiri nyeri.. tapi begitu tanya2x temen gwe yang nurse di sini.. biasa klo serangan jantung itu yang nyeri dada kanan...
Terus gwe coba ke dokter.. kata dokter itu karena kerongkongan gw bermasalah... sebab musababnya karena ada acid yang ada di perut keluar sampe ke leher... acid tersebut bikin kerongkongan gw iritasi...
ACid itu bisa keluar karena: gwe makan terlalu cepat, kadang suka telat makan, dan suka makan coklat...
Akhirnya dikasi obat deh ama dokter...
Coba deh lo pikir2x.. sering bertahak yang bikin panas leher ngga? Klo iya, berarti sebabnya sama kae gw... itu bertahak bisa panas karena acid lambungnya.

utaminingtyazzzz said...

ya ampun, Bimo.. serem amat sih pengalamannya

utaminingtyazzzz said...

btw kamu khan juga membiarkan pasanganmu menjablai selama kamu tinggal ke Bali

herry said...

itu teguran bim, kyk nya Tuhan mmg msh sayang sama kamu.

MoMo said...

@arnold:

Thanks yah nold.. Aku dikasi tau temenku n baca artikel di google itu si emang tanda serangan jantung ringan. Kebetulan gak ada rasa panas di tenggorokan juga. Tapi syukur, sekarang udah gak terasa.. Jadi lebih aware buat jaga badan n gak lupa olah raga.. *paling minggu depan udah lupa pernah ngomong gini.. hehehehe*

@mbakPut: Hehehe iya nih mbak. Soal yang pasangan menjablai itu.. heheheh tenang, dia mah punya banyak serepnya.

@masHerry: Iya mas.. Alhamdulillah Tuhan masih sayang sama aku. Mas Herry juga seharusnya sayang sama aku. Mas, minta duit dong.. :D

=inu= said...

tadinya dipikir bakalan hepi ending, yg korban batuk2 terus penonton tepuk tangan.. tapi yah emang beda, rest in peace aja buat korban.