4.2.10

Kring Kring.. Kampring

Kemarin saat membuat daftar keinginan tahun 2010, gw menempatkan sepeda di keinginan teratas gw. Lhadalah, koq kebetulan bank tempat gw menggesekkan kartu sedang mengadakan program cicilan 0%, 6 bulan, untuk pembelian sepeda di sebuah toko sepeda yang cukup ternama. Kaget juga, segitu baiknya Allah mewujudkan keinginan gw. Tau gitu, kan gw tulis jodoh di nomor satu :P


Akhirnya Sabtu kemaren, gw seret nyokap gw, yang lagi dapet sidejob sebagai mandor bangunan, ke toko sepeda. Ga perlulah disebut nama tokonya. Apalagi nama pelayannya. Wong saya ga kenalan. Sampai di toko sepeda, ada sepeda-sepeda yang dipajang di sana (ya iya laaah). Gw bingung mau pilih yang mana, modelnya macem-macem banget. Gw sempet memaki dalam hati, "pake banyak model segala, ini emang bedanya apa sih??". Sempatlah gw menanyakan ke pramuniaganya, tapi jawaban yang didapet koq gak memuaskan. Kayaknya ni orang lagi training deh. Ada yang model dan warnanya asyik banget tapi harganya asyok, abis motor aja kalah mahal.


Setelah cap cip cup kembang kuncup, akhirnya gw ambil satu sepeda dengan hati deg-degan. Deg-degan karena sebenernya gw gak plan musti cicil enam bulan dengan harga segitu.. hahahaha -_-!. Tapi sudahlah. Saat sepeda lagi di tuning, (yang gw liat sih lagi setel gigi. Mau ala boneng, malih, apa tukul?), nyokap ngajak cabut. Rindu berat katanya sama tukang-tukangnya. Aih, akhirnya gw tanya sama si mas-masnya..

"Mas, kalau dianter ke rumah bisa?"
"Bisa mas, tapi paling Senin." sahutnya ramah,
"Oke deh, mas. Tolong anter yah," pintaku sambil menyebutkan alamat (ini percakapan terlalu textbook bahasa Indonesia sekali).

Hari Senin pun tiba. Siang hari gw telepon ke rumah untuk menanyakan sepedanya sudah sampai atau belum. Ternyata komandan di rumah bilang sepedanya tidak juga menampakkan batangannya (frame sepeda maksudnya.. hihiii). Ya udah deh, gw telepon aja orang tokonya.

OT (Orang Toko) : Selamat siang, ***
OG (Orang Ganteng) : Siang mbak, saya mau tanya sepeda mau diantar?
OT : Indent?
OG : (Sembarangan!!) Enggak mbak, yang biru itu. Yang mereknya bla bla bla..


tiba-tiba dia tanya ke orang toko lainnya. gw cuman denger dia nanya "Gimana nih sepeda yang itu???"

OT : Oh itu Pak, mobil untuk nganternya lagi dipake ke Bogor. Jadi ga bisa dianter hari ini.
OG : Loh?
OT : Iya, kita pake mobil dari kelapa gading. Kita udah bilang ke mereka. Tapi katanya mau dipake untuk hal yang mendadak. Penting.
OG : Terus kapan mau dianter?
OT : Paling kamis, Pak.
OG : Ya udah.


Abis nelepon, perasaan gw dongkol. Yang pertama, koq bisa-bisanya dia bilang ada yang lebih penting dari customer. Gw bukannya minta dihormatin, tapi setau gw di usaha apapun customer itu lebih penting dari urusan ke bogornya itu. Yang kedua, gw percaya koq, customer yang minta anter sepeda di toko itu ga begitu banyak. Setidaknya, kalau toko memang kesulitan mengirim, memiliki inisiatif untuk memberi tahu customernya yang sedang menunggu dengan harap. PLUS kata MAAF yang sama sekali ga keluar dari tempatnya. Mungkin toko sepeda ga pernah dikejar-kejar rating MRI kali... :P

Hari Kamis ini, pas makan siang, nyokap gw telepon kalo tuh sepeda belum juga nongol. Gw cetat cetut lagi deh nomor telepon tuh toko.



Diangkatnya lamaaa....

OT (Orang Toko) : Selamat siang, ***
OG (Orang Ganteng) : Siang mbak, saya mau tanya sepeda yang katanya hari ini mau diantar?
OT : Oh iya, Pak. Kita lagi nunggu supirnya.
OG : (WTF) Mau jam berapa dianternya?
OT : Mungkin siang Pak?
OG : Iya, siang jam berapa?
OT : Jam 2 dari sini.
OG : Jadi sampai ke tempat saya jam berapa?
OT : Mungkin jam 4.
OG : Mungkin apa pasti?
OT : Ya kita nunggu mobil dari Kelapa Gading blablabla..
...


Dialog berikutnya gw lupa. Intinya udah keki lah gw. Jam 4 sore berdentang, gw cek ke rumah. BELUM DATENG JUGA. Ketombe gw udah naek ke ubun-ubun.. Akhirnya gw dial lagi tuh nomer..


Sumpah.. diangkatnya lamaaa. Nih karyawan, pada ngerumpi di luar sama tukang parkir kali yah?

OT (Orang Toko) : Selamat sore, *** (cowok)
OG (Orang Ganteng) : Sore mas, saya mau tanya sepeda yang seharusnya jam 4 sudah sampai di rumah saya?
OT : Oh iya, Pak. Maaf (hebat, kali ini pake maaf loh :D), Pak. Mobilnya lagi di Cipanas ga bisa turun. Jadi mungkin ga bisa dianter hari ini.
OG : (Mau makan orang, rasanya..) LOH, katanya mbak tadi hari ini jam 4.
OT : Iya dia gak tau.
OG : Wah mas, kalo gitu saya tulis di surat pembaca aja nih.. (mulai ngancem..)
OT : Iya maaf, Pak. Tadi supirnya telepon ada kerusakan... bla bla bla.. (gw males denger).
OG : Terus mau dikirim kapan?
OT : Mungkin Besok.
OG : Duh mas, SAYA KECEWA BANGET nih.. Udah saya tunggu-tunggu loh.
OT : Iya Pak, udah dari...
OG : DARI SABTU (langsung aja gw potong.. hehehehe)
OT : Waktu itu Bapak katanya mau ambil sendiri.. Tapi mungkin hujan, ya Pak?
OG : Ya kan saya ngantor mas,
OT : Kalau boleh kita gowes sih Pak?
OG : Ya saya ga bisa ke sana..
OT : Bukan Pak, maksudnya kalo sepedanya boleh digowes, kita gowes ke tempat bapak.
OG : (Weitss, ada yang nantang nih..) Tapi kalo ada apa-apa di jalan tanggungan **** loh?
OT : Iya, kami yang tanggung.
OG : Ya udah, SOK MAS DIGOWES.. biar dijajal juga..
OT : Baik Pak, nanti saya antar...


Abis nelepon, gw cekikikan.. Rasanya kayak abis nyetrap anak kecil. Silahkan deh tu digowes sampe moncor. Gw laporan aja sama orang rumah. Nyokap usul supaya dikasih ongkos. Awalnya gw emoh.. tapi rasanya kejam juga. Yah kasih sekedarnya lah buat beli minute maid.

Pas pulang, gw diceritain si mbak, yang sempet manggil si tukang anter sepeda itu buat ngasih tau kalo tujuannya di sini. Tapi si tukang sepeda cuwek aja melengos, sampai akhirnya dia nyasar. Begitu ketemu mbak gw, ditanyalah dia kenapa ga mau berhenti. Katanya, "Abis saya pikir dikerjain," Haahahhahaha.

Dan disinilah gw menunggangi sepeda baru gw. Semoga bukan semangat diawal-awal saja. Tapi rasanya ada yang aneh...

SEPEDA GW GAK DIKASIH STANDAR!!!

Pictures are taken from
[1] uh.edu/
[2] concurringopinions.com/

8 comments:

Ramot said...

ya ampuuuuun ketekin aja itu yang punya toko sepeda mo.

feha said...

jadi sepeda lu yg baru gimana bentuknya Mo?
skrinsut dong.....

MoMo said...

@motty: jangan mot, nanti pingsan
@feha: ya bentuknya kayak sepeda fe.. heheeh, nanti gw post deh skrinsutnya..

-dian- said...

wakakakaka.. lucu momoooooo :D

utaminingtyazzzz said...

kenapa hal hal aneh selalu terjadi padamu, Bim?

PLaNiuS said...

wah....ga sopan tuh yang punya toko
ga belajar istilah customer satisfaction kali dia Bim...
entar gw yang training deh :)

Adji Cynthia said...

jiah si plani.. sana pla, treningin dulu tu orang2nya..

hahaha.. loh gue kira gambar di atas postingan lu itu sepeda yang lu beli mo.. kan gak ada standarnya :P

MoMo said...

Wakz.. kalo kek gitu, gw duduk dimana mih?