7.1.10

Mencipta Cinta

Kemarin gw mengeluh ke mbak Putri soal ketidakadilan hidup, usai melihat adik kelas di kampus dulu yang jadi primadona pria-pria haus belaian wanita, ternyata jadian sama temen gw yang tampangnya ganteng. Menurut gw keadilan adalah ketika si cantik memilih si tak-begitu-tampan sebagai pendamping hidupnya. Apaa? Bukan, ini bukan ngomongin gw.. Beneran!! Loh koq ga percaya sih?

Mbak Putri malah ketawa. Dia bilang kalo itu efek gw yang belum punya pacar. Terus dia cari-cariin jodoh buat gw. Huh, mentang-mentang dia udah punya. Mentang-mentang sekarang lagi cari ge.. AWW!!!

Terlepas dari benar-atau-benar-nya (logh?) mbak Put. Gw suka ngerasa sebagian besar orang cuman mengukur cinta pada sepasang kekasih, ibu dan anak, si kaya dan si miskin, atau murid dan gurunya, melalui kecupan mesra, karangan bunga, atau intan permata (yang terakhir mbakku itu pasti suka ;P). Menurut gw itu memang sesuatu ketentuan yang sudah seharusnya.




Tapi pernah ga sih, kita coba-coba menciptakan cinta kita dengan cara yang lain. Tanpa dikondisikan. Bahkan pada orang yang sama sekali ga kita kenal. Contohnya mungkin tadi malem, pas gw pulang kantor agak larut dan P6 tercinta ga dateng-dateng. Hingga akhirnya gw memilih numpak taksi. Pas di dalam taksi, ternyata si supirnya denger radio yang sama kayak radio yang lagi bunyi di headset gw. Terus gw kirim aja sms ke si Ono .


No,lo percayakan cinta ga harus diteteskan dari pelukan suami pada istrinya, atau kecupan mesra dewi pada dewanya? Salam hormat untuk supir taksi putra yang malem ini denger lo sambil anter gw pulang.


Nah itu yang namanya mencipta cinta. Tanpa kondisi. 1 SMS. 350 rupiah. Mungkin bukan apa-apa. Tapi jika si bapak denger dia disebut di radio mungkin udah bikin dia merasa dirinya seseorang yang sangat spesial. Sayangnya sampe gw turun, gw belum denger si Ono bacain. Jangan-jangan si Ono ngira gw cuman mau numpang nama aja. Hehehehhe..

Gw juga pernah baca buku Starbucks Experience, yang cerita soal kejadian si sebuah drive-thru. Ada sebuah pengendara mobil yang membelikan kopi untuk mobil di belakangnya. Akhirnya mobil belakangnya itu membelikan kopi untuk mobil di belakangnya lagi, begitu hingga beberapa baris ke belakang. Inspirasi itu akhirnya gw terapkan saat bayar tol di deket rumah gw. Abis murah si, cuman 1000 rupiah heehehehe. Gw ga mau tau apakah mobil belakang itu menerapkan hal yang serupa, at least gw berharap ini bisa memberikan inspirasi. Ini loh yang namanya mencipta cinta. Tanpa kondisi. Tanpa peduli apakah dia itu lebih tua atau lebih kurang beruntung dari kita.

Nah teman, ini ada lagi cara kita untuk mencipta cinta. Dengan cara yang murah, bahkan mengasyikkan. Starbuck mengajak kita untuk mencipta cinta. Kali ini targetnya jelas, untuk membantu memerangi AIDS di Afrika sana. Nama programnya Starbuck Love Project. Kagak, kagak. Lo ga harus beli kopi. Toh gw juga ga pernah beli starbuck. Lo cuman perlu sedikit narsis dan suara lo untuk menyanyikan sebait tembang The Beatles - All You Need is Love. Gak usah khawatir. Lo cuman nyanyiin satu bait saja. Ada teksnya lagi. Jadi berasa nyanyi di karaoke. :D Dari setiap video yang terupload akan Starbuck akan mendonasikan sejumlah uang untuk teman-teman di Afrika sana.



Jadi, kalau seandainya banyak dari kita bisa mencipta cinta dalam kondisi apapun niscaya akan semakin banyak cinta di sekitar kita. (Salah ni, seharusnya gw post pas Valentine.. -_-!)

Kembali ke awal, sungguh.. setidaknya menjodohkan si cakep dan si tak begitu cakep, termasuk mencipta cinta. setidaknya bisa memperbaiki keturunan umat manusia. hahahhaaha.

Photo are taken from:
[1] lifeprint.com, American Sign Language for "I Love You"
[2] Starbucks Love Project, hayoo tebak gw yang mana? :D

3 comments:

papiru said...

wow... hehehe.. good post mo!

MoMo said...

thx vit!!! ^^

indigo wine said...

nice, Mo... great info about the starbucks page