8.12.09

Smile

Rasanya capek ga sih? Udah kutat-kutet sama kerjaan yang menguras energi, ketika kita coba browse situs berita bacaannya negatif semua. Pulang kantor nonton tivi, acaranya (katanya) diskusi tapi isinya lebih kayak orang berantem. Ini tivinya yang pinter adu domba, atau apa yah? Hehehehe.. Kayaknya ga pernah beritanya bagus.. Ehmm.. apa itu memang kodrat dari orang yang dewasa yah? Kalo gak mau sutris yah jadi anak-anak aja.. hehehehe..


Makanya biar ga stress, gw jadi sering banyak becanda. Ngerjain proyek sama partner juga sambil ngobrol ngalor ngidul. Apalagi kalo udah ketemu Ibu sadis yang sukanya ngejodohin orang dengan sesama jenisnya (aaaaaa kabuuuuur), pasti bawaannya cekikikan terus. Seneng gw bisa awet muda.. :D



Tapi gw kadang-kadang ngerasa tabiat becanda gw itu koq gak tepat aja. Contohnya aja waktu doa pagi sebelum libur lebaran lalu (eh itu udah lama banget yah :P). Kepala Divisi gw mengingatkan untuk mematikan PC dan mencabut listrik dari kontaknya. Dia tanya, "mulai jam berapa yah, enaknya dimatikan??". Dan tanpa dosanya gw jawab, "jam 12 (siang) aja kalo gitu". Terus doi memberikan senyuman kecutnya ke gw.. Haha.. Gw jadi merasa bersalah sendiri, kayaknya tadi dia nanya serius deh.. :P

Kisah lainnya jadi inspirasi gw nulis post ini. Malam minggu kemarin -saatkusendiritiadatemankunantidisekitarkuliatdiamlohlohstopstop- ada undangan dari temen. Di amplopnya gw tulis "Selamat Cuci Keris Mas *****, Bimo". Dan saat gw sudah ingin menyalami pengantinnya baru muncul sedikit penyesalan.. Nanti amplopnya dia yang buka ga yah? Jangan-jangan bukan dia? Koq bahasanya gak sopan gitu? Aduuh kenapa juga gw nekat nulis kayak gitu? Ergh..

Makanya gw jadi ngerasa agak-agak gak tau tempat ni becandanya. Dan sekarang jadi suka mikir lebih lama kalo mo nyeletuk.. :P

The truth is, I just wanna make everybody smile :D

[1] Photo's taken from hollabackdc.wordpress.com

2 comments:

utaminingtyazzzz said...

tau-taunya yang buka amplop bapak mertuanya..wuaaaaaaaa

hmmmm.... *siap-siap asah golok*

MoMo said...

Hahahaha seharusnya si bapak mertua mengajarkan empat tahap yang K-N-P-I itu loh mbak... :)