22.11.09

Ketika Duit Bicara

I work all night, I work all day, to pay the bills I have to pay
Ain't it sad
And still there never seems to be a single penny left for me
That's too bad


Wuihihi.. Kalau dilihat dari artikel terakhir yang dipost, udah nyaris sebulan ga mampir ke blog. Selain buntu mau cerita soal apa, kerjaan gw juga lagi ngejar-ngejar gw persis kayak debt collector nagih utang. Tapi lucunya adalah kegiatan di bulan ini yang bisa dirangkumkan dalam satu kata saja.. BOKEK. Heheu..

notes: yang gag tau bokek, bukan temennya tokek.. tapi suatu kondisi dimana neraca finansial kita oleng ke arah kanan, yang artinya kewajiban lebih besar dari aset, atau lebih sederhana lagi duit dikantongmu iku pas-pasan je!

Baru kali ini gw melihat semua kartu debit gw mentok di nilai 100 ribu rupiah. Kadang pendaran info saldo di ATM itu bikin gw nyesek. Bukan, bukan karena duit gw tinggal segitu, tapi bagaimana ketidakmampuan gw sendiri untuk mengatur keuangan yang ada. Lha ini belum kawin, eh nikah aja udah kek gini.. gimana nanti kalo udah beristri satu? apalagi dua (:p dok..dok..)?

Gw coba mikir kira-kira apa pengeluaran yang paling banyak? Padahal makan siang selalu bawa dari rumah. Baju ga pernah beli dari awal masuk. Pacar ga punya. Maka kecurigaan pun jatuh ke sebuah kendaraan empuk, adem, bernama taksi. Kadang (tapi kadangnya lebih dari 30%), kalo cape atau butuh cepet balik ke rumah, gw milih naik transportasi ini. Huhuhu, makanya gw sangat berdoa supaya adek gw kantornya ga jauh dari kantor gw. Jadi gw bisa maksa dia buat cicil mobil bareng. Kalo pagi gw yang nyetir, kalo malem dia yang bawa (dan gw bisa bobo' dengan tenang huihihi).

Kecurigaan kedua, ada di rapat organisasi yang lumayan sering. Tiap rapat, tentunya lidah ini ngeces lihat orang lain makan. Jadi ikutan makan deh.. :D. Oh iya, ngemeng-ngemeng soal organisasi, gw jadi inget Miners yang ulang tahun ke-3. Buat memperingati hari burungnya, kita pengen bikin sebuah acara yang bertajuk "Pelangi Budaya 2009". Masalahnya, kita ini orangnya bonek banget. Ga punya duit pun pede buat jalan. Biasanya sih menjelang akhir-akhir income mulai berdatangan. Sehingga belum pernah ada satu acara yang tidak jadi.

Di acara ini gw masuk dalam tim acara. Dari awal gw udah bingung banget buat mengundang para penampil budaya. Soalnya batasannya banyak. Bagaimana cari penampil yang mau buat ga dibayar ongkos transpornya, dengan ukuran panggung yang mini, dan durasi yang lama. Alhamdulillah, setelah minta tolong sana-sini, akhirnya gw dapet pengisi yang bisa dinegosiasikan. Apesnya, hingga 2 Minggu sebelum acara, kami masih belum dapat pemasukan sama sekali. Bahkan untuk makan para penampil pun ga bisa diusahakan. Akhirnya, dengan berat hati kita terpaksa memundurkan acaranya seraya melakukan perubahan pada konsep acara agar dapat berjalan dengan baik.

Melihat 2 kondisi di atas, gw jadi mikir bahwa pepatah uang bukan segalanya itu udah lama banget. Dengan uang, kita bisa berdiri lebih tegak, bicara lebih lantang. Dengan banyak uang kita bisa lebih percaya diri. Di sini gw merasa duit berbicara. Ada yang gak bisa dibeli dengan uang, tapi kalau yang gak bisa dibeli itu tercapai plus ditambah dengan kepretan duit.. hmm.. pasti senyumannya lebih lebar lagi..

tersenyum getir menanti tanggal 25..

[1]photo's taken from http://www.funnypictures.net

11 comments:

herry said...

bim, kayaknya kamu malah harus buruan punya istri deh, biar keuangan ada yaNg ngatur. serius nih bkn bercanda.

MoMo said...

hehehhee, nunggu mas herry dulu deh.. :D

cardepus said...

Jadi, kapan nih undangannya?? :P

MoMo said...

Undangan apaan lagi lin?

cardepus said...

Undangan menyambut istrimu Bim. Hihihihihihi :P

Ramot said...
This comment has been removed by the author.
Ramot said...

kalau ada uang:
tempat tidur -> bisa beli
tidur -> gak bisa dibeli

kalau gak ada uang:
tempat tidur -> gak bisa dibeli
tidur -> tetep gak bisa dibeli

ya mendingan ada uang toh... yang penting dalam proses mencari uangnya jangan sampai gak bahagia ^_^

Adji Cynthia said...

momooooooooooo.... aku suka gambarnyaaaaaaa!!!

mahli said...

bokek = (pengeluaran == pemasukan) :P

jadi boleh dibilang, gak condong ke kiri dan ke kanan. di tengah2.

didoakan agar pemasukannya bisa ++ di waktu yang akan datang, dan pengeluarannya --

~dariygjgsedangberusahamengendalikanneracakeuanganpribadi

utaminingtyazzzz said...

udah lewat tanggal 25 nih. udah ga megap megap lagi khan

MoMo said...

@motty: iyap, betul, harus bahagia
@mamih: kalo sama, ehem, penulisnya? :D

@ilham: oh iya yah.. bokek itu uang dikantong udah nyaris = sisa pengeluaran

@mbakPut: ALhamdulillah.. apalagi pas baca financial plan nya utaminingtyazzzz, wow kereen..