3.3.09

Masa SD

Maret, selalu membawa angan gw ke masa-masa itu...

Gedung itu bukanlah SD Muhammadiyah yang lapuk dan mau roboh. Sekolah gw berubin keramik, dan juga berdinding kokoh. Gw bersyukur bahwa kesempatan untuk mengenyam (istilah apa ini?) pendidikan tidak perlu dijalani dengan menunggu murid ke 10. Karena sekolah gw banyak peminat, dan pasti ramai. Bahkan, sekolah gw adalah sekolah yang dibangun atas prakarsa sebuah yayasan dari sebuah Departemen, dimana bokap dan nyokap bekerja. Mirip dengan SD PN Timah.

SD PUTRA I
Begitulah SD ini disebut, meski hingga kini gw tidak tahu dimana letak SD seri II, III, dan lainnya. SD itu terletak di ujung dari bentangan kalimalang. Tempat padatnya kendaraan yang tiap pagi mengular untuk bertarung di hiruk pikuknya kota. SD PUTRA I letaknya 3 km dari rumah gw. Oleh bokap nyokap, beliau mencemplungkan gw di sebuah mobil jemputan. Tidak ada kesulitan yang berarti untuk beradaptasi di SD itu. Maklum, sebagian besar murid SD tersebut adalah hasil bedol desa lulusan TK PUTRA I, termasuk gw.

Sahabat
Di jemputan ini gw mengenal Vidya, Arief, Indah, Sesaria, dan Shulton yang merupakan teman sekelas. Shulton dan Sesaria tanpa alasan yang jelas pindah dari SD itu, menyisakan gw, vidya, arief, dan indah yang kemudian menjadi teman dekat. Gw ingat bagaimana jahilnya kami ketika meledek seorang satpam bernama Paidjo. "Hai Paidjo, Pamerah, Pabiru...!!!" hasilnya gw mendapatkan cubitan yang rasanya dahsyat.

Vidya anak orang kaya, juara 1 sepanjang masa (karena dari kelas satu hingga enam ga bisa digoyang siapapun). Salutnya dia bisa bergaul dengan siapa saja, termasuk dengan mbak gw. Arief mungkin sobat pria gw terdekat. Ketika kelas 6, kebetulan kita les di tempat yang sama. Ketika berangkat gw sering numpang mobilnya, dan juga sering ngobrolin cewek (bayangkan jaman SD ngobrolinnya udah soal begituan)..

Dan Indah, hmmm... gw ga tau harus sebut dia apa. Mungkin jika dulu ada istilah HTS, kami termasuk golongan di dalamnya. Eh tapi engga juga, karena gw ga berasa apa-apa. Yang jelas, sangaaaaaat sering kami menghabiskan waktu bersama. Ketika jalan bareng, banyak orang ngira gw dan dia kakak beradik. Hahahaha.. masih mendinglah daripada Katak Beradik.. hehhehe.. Saking dekatnya, gw mau aja diajak dia untuk musuhin adik kelas, hingga si adik itu mogok sekolah dan dipanggil aja gitu kami sama kepala sekolah..


Wali Kelas 3 dan Wali Kelas 5 (dua-duanya killer bo..)

Memori
6 tahun bersama, tanpa adanya rotasi layaknya SMP dan SMA, menjadikan kebersamaan di antara teman sekelas sangat terasa. Tidak hanya dengan Vidya, Arief, dan Indah. Ada pula Ihsan, yang dulu sering maen bareng gw dan Arief. Bareng dia dan beberapa teman lain, gw bikin band. Dia drummernya, gw yang jadi drumnya. Ada pula Budi. Sahabat gw dari SD, SMP, hingga ke SMA, hingga ke kuliah dia ngikutin gw juga. (GR) hehehehe..

Di masa itu, gw lemah banget untuk urusan olah raga. Dapet 7 aja udah sujud syukur. Laen kalo disuruh belajar kesenian. Di masa itu pula, hampir ga ada teman-teman yang belum mengalami satu hal. Boker di celana. Entah mengapa, saat itu eek di sekolah menjadi suatu hal yang malunya melebihi murid yang ketahuan ngumpetin buku perpustakaan. Pernah juga gw liat temen gw "bocor" hingga darahnya kemana-mana. Dan ketika itu gw baru tahu, kalo darah haid itu warnanya kayak teh botol.

Kebandelan kami juga hampir pernah membuat guru kami jantungan. Pada saat itu, PR harus dibubuhkan TTOT (Tanda Tangan Orang Tua), dan kami memiliki Vidya: Juru Palsu Tanda Tangan. Pernah pula, guru kami khilaf ikut memfotokopi kunci jawaban ulangan umum dan menyertakannya dalam lembar soal. Sementara tak ada seorang muridpun yang melaporkannya.

Love
Cinta monyet gw terjadi saat kelas 1 SD terhadap wanita yang jago gambar.. Untuk menunjukkan rasa perhatian gw, gw mengeluarkan lembaran merah uang jajan dan berkata "Nih untuk kamu, mau ga?". Dia pun tersenyum dan menerima 100 rupiah itu dengan senang hati. Kalau dipikir sekarang, what a cheap girl... Eh tapi jaman segitu 100 udah bisa buat naek metromini sampe rumah, loh.

Ada kalanya gw menjadi agresif, menjadi don juan yang sok tampan dan merayu gadis. Dan ada masa dimana gw lari tiap ketemu cewek yang gw taksir :P

Kadang ingin pergi
Kadang ingin sendiri
Sampai kini ku tak tau pasti
Aku hanya bisa bermimpi
Ku hanya ingin hidup bahagia
Aku hanya bisa bernyanyi
Aku tak tau apa yang kucari
Di muka bumi..


Masa SD selalu punya kenangan manis di hati..

[1] Photo is taken from sdputra.com

5 comments:

dee said...

lagunya jadul bgts... :P
tapi enak sie... video klipnya naek truk di jalan raya ibukota...

masa-masa itu... :D

Desmond said...

ooo.. SD putra toh.. salah satu sekolah yg buat macet di daerah kali malang..hehehe.. biasanya pas gw balik naek 26 ke arah cawang..

wah loe jago juga ya bim bisa niru TTOT.. gw dari dulu coba2 ga bs niru lho.. emang ga bakat boong kali ya..

wildspeed said...

hehehe...dah gede yaw...
aku masih kelas 3 smp...

lam kenal ^^

wildspeed said...

BERCINTA DARI MANA BOS T_T

idla said...

untung jaman itu anak SD belum pegang hape berkamera dan jaringan 3G ...
kejadian BAB itu bisa udah nyebar di Internet Mo ... =P .. tos dulu donk Mo!
*mantan anak SD yg pernah eek di celana juga

btw anak SD kok udah ada yg 'dapet' sih Mo? bukannya biasanya SMP?
*bingung dgn siklus lawan jenis