16.5.08

Dibuang Sayang, Disimpan....

Barangsiapa yang dengan sukarela dan sukacita membuatkan desain baru untuk blog ini, jika dia pria akan kujadikan saudara dan jika dia wanita akan kujadikan saudari ;D.

Sabtu lalu gw memutuskan untuk membereskan lemari pakaian gw yang keliatannya penuh banget. Kalo gw cewek, mungkin wajar aja. Apalagi buat cewek-cewek yang menganut paham "penampilan adalah kebutuhan primer" -yang kerap diartikan oleh kaum lelaki sebagai PemerasanTakBerperikelelakian. Nnah, ini gw, yang baju aja nunggu dibeliin, dikasih orang, ataupun emang dipaksa beli sama nyokap. Jadi agak-agak janggal melihat lemari itu penuh banget hingga gw ga bisa melihat triplek di belakangnya. Jangan-jangan ni lemari udah bertransformasi menjadi pintu ke magical land of Narnia di mana gw bisa bertemu singa Aslan *ngayal*.

OK, ketemu sekarang jawaban penyebab penuhnya lemari gw.
1. Baju-baju titipan nyokap yang udah ga muat di lemarinya ckckckckck. Woman....
2. Baju-baju bokap yang katanya sudah diwariskan ke gw. Kapan bilangnya???
3. Baju-baju lama yang bener-bener udah lamaaaaaaaaa banget.

Percaya ga percaya gw menemukan kain putih kekuning-kuningan bertali yang tersimpan rapi di dalam plastik. Spontan aja gw nanya ke nyokap

Gw (G) : Ma, ini apaan?
Nyokap (N) : Ohhh itu popok kamu waktu kecil.. bla bla bla cerita masa lalu.
G: Ngapain disimpen? Udah buang aja..
N: Buat kenang-kenangan...
G: Semua barang juga bisa jadi kenangan. Gimana ga mau penuh??
N: Ini kan masih bisa dipake buat anak kamu nanti...
G: Bo, masa anak gw pake kaen popok jadul lungsuran bapaknya gitu.... Emangnya ga ada pampers.. yang bener aja???

Selain itu gw menemukan barang lain, seperti celana berenang gw yang pertama kali, jas lab waktu SMU, dll.

Nah kebiasaan kayak gini yang nyusahin. Tapi mungkin kalo gw udah tua juga gitu :P. Kebanyakan kita sayang sama barang-barang lama kita, yang kalo suatu hari dilihat lagi akan memunculkan kenangan-kenangan masa lalu yang indah, mengharukan, menyebalkan, memalukan, dll. Cuman setiap hal itu bisa jadi kenangan loh. Akhirnya barangnya numpuk gitu aja. Mending kalo dipajang di meseum misalnya. Ini kan cuman disimpen dan ga diliat lagi, kecuali ga sengaja ngeliat saat ngeberesin barang. Nanti kalo mau pindah rumah, sebagian besar yang dibawa jangan-jangan barang-barang kenangan lagih...

Kalo menurutku, barang kenangan ga usah disimpen lah.. Menurutmu???

2 comments:

Adji Cynthia said...

betul..

hihihihi.. gue pernah berasa gak relaaa banget membuang barang2 gue.. padahal udeh gak penting n gak bakal kepake lagi.. tapi pas udeh rela buat dibuang, hmm.. gak nyesel ngebuangnya.. lemari gue jadi rapih.. hehehehe..

itu juga gue buang karena gak ada tempat buat dilungsurkan.. kalo gue punya anak kaya elo mo, gue gak bakal ngebuang itu.. gue bakal nyimpen di lemari lo.. hahahaha..

baju polisi anak said...

baju polisi anak