26.12.06

Pernikahan dan Kematian

Engga, engga ada hubungannya.. Hanya ingin menceritakan dua hal tersebut:

Pernikahan

Sabtu kemarin, M. Budi Utama, temen kampus gw menikah. Kaget. Bener-bener kaget. Temen-temen, termasuk gw sampe speecheless mendengar berita gembira itu. Ga pernah berpikir bakal terjadi secepat ini. Bahkan piala bergilir pun belum dibuat.

Sejak kejadian itu, kayaknya banyak dari temen-temen yang langsung 'nggenjot', percepat rencana yang telah dibuat.. Ada juga yang udah ngebayangin gimana konsep pernikahannya nanti.. hihihihi... Lucu aja ngeliat temen-temen. Waktunya kape pada kape semua.. Waktunya ngambil tugas akhir, semuanya berbondong-bondong ambil TA atau SP. Waktunya keluar kampus, hampir semua keluar bareng-bareng..

Yang keliatan sekarang.. banyaak banget yang lagi mencari pasangan hidup. Hmm.. mungkin ini waktunya 'mencari pasangan' hahahahaha..

Gimana kalo nikah yah? Waktunya nikah... Tiba-tiba dalam sebulan ada 10 orang anak... aja yang kasih undangan.... Pas kumpul-kumpul, hampir semua ceweknya 'mlendung'. Saat anaknya udah mulai sekolah.. semuanya nganter ke TK yang sama... Kalo anaknya udah pada gede... Semuanya sibuk besanan.. Hahahahhahaha...

Hmm.. yang jelas, nikahnya Budi ini bikin gw mikir aja.. udah sejauh mana persiapan yang gw lakukan..?

Met nikah yah Bud, maaf kemarin gw ga bisa dateng. Semoga lo dan Rara bisa membentuk keluarga yang samara. Amin. ;)

Kematian

Berhubung long weekend kemaren ga melakukan darmawisata kemanapun, gw banyak nonton TV, termasuk infotainment. Dan mau ga mau gw jadi liat berita 'kepergian' seorang artis bernama Adi Firansyah.

Berita itu menarik minat gw. Bahkan dari satu infotainment ke infotainment lain, berita itu yang paling gw tunggu.

Dari berita yang gw tonton, banyaak banget teman-temannya yang dateng ke rumah tempat ia disemayamkan. Dari teman-temannya, keliatan banget kalo almarhum adalah sosok yang berarti untuk mereka. Sosok yang ada untuk teman-temannya.

Gw pengen rasanya seperti itu.

Kematian bagi gw adalah waktunya gw pergi ke dunia yang baru, untuk mulai mempertanggungjawabkan apa yang telah gw lakukan selama ini. Kematian mau gak mau adalah suatu perpisahan dengan segala hal yang berkaitan dengan gw, termasuk orang-orang yang gw cintai. Ga ada jaminan untuk bisa bertemu lagi dengan mereka.

Pikiran gw melayang ke beberapa hari yang lalu, dimana gw sedikit ribut sama sahabat gw karena masalah yang sepele. Gw sedih. Kenapa gw harus menciptakan permusuhan? Dari jaman SMP, SMA, gw ngerusak hubungan persahabatan (lagi) karena masalah yang sepele.. Kenapa?

Gw pengen rasanya, kalo saatnya nanti gw pergi, gw diiringi oleh orang-orang yang gw cintai. Orang-orang yang memang mengenal gw secara dekat. Bukan oleh orang-orang yang merasa itu adalah suatu kewajiban...

Hehehehe.. Dulu, gw dan sahabat gw pernah bercanda, siapa di antara kita yang bakal 'pergi' duluan. Urusan kematian memang "prerogatif" Allah. Tapi kalau boleh berandai-andai, jika gw bisa minta, gw minta supaya gw yang pergi duluan. Sahabat gw ngajarin untuk tidak menangisi kematian. Benar, memang benar. Tapi melihat perpisahan demi perpisahan, sedikiiiiiiit saja pasti ada rasa yang menyayat hati. Ego gw minta, supaya jangan hati gw yang tersayat.. :P

Mati muda menjadi suatu hal yang sangat menarik. Di saat itu gw masih sanggup mencintai orang lain. Di saat itu gw masih bisa berbagi untuk orang lain. Di saat itu masih banyak orang-orang yang gw cintai, yang bisa 'mengantarkan' gw..

Maaf maaf.. kalo ngomongnya ngelantur.. Tapi satu pelajaran yang bisa diambil di setiap kematian, di setiap ayat-ayat surat Yasin yang dibacakan, agar siap saat Izrail menjemput :)

1 comment:

Anonymous said...

Kamu jgn bilang gitu dong... Saya sudah begitu sakit dgn pemergian arwah... :'-(