15.11.06

Will U Marry Me?

Dua hari yang lalu, gw chatting dengan Boss Besar. Senang rasanya karena kami jarang ‘bicara’ selama itu. Entah mungkin karena kesibukan masing2. Gw dengan ‘ctar’an (meminjam istilah budak-budak yang masih online di YM saat malam hari), dan dia dengan mbak siTAnya.

Ada yang menarik mengenai pembicaraan tersebut. Entah bagaimana terjadinya, yang mulanya bicara mengenai kerjasama membuat sebuah karya, lantas kemudian bisa bertaut ke soal pernikahan.

Gw bilang kalo gw bakal menikah sekitar 9 tahun lagi, jika tidak memperhitungkan pengaruh dari variabel-variabel lain. Variabel itu bisa saja paksaan dari pacar, orang tua gw, atau orang tua pacar (yang terakhir kesannya gw ngehamilin anaknya hihihi). Atau yang lainnya.

Boss besar kaget. Dia merasa itu terlalu lama. ‘Udah keburu tua’. Lain yah sama bossku ini yang udah kebelet :P

30? Hmm.. Usia itu emang yang langsung tercetus dipikiran gw, ketika gw memutuskan umur berapa gw akan siap (harus) menikah. Menilik tampang dan sifat gw saat ini yang masih layak disebut abegeh, gw ga merasa menikah di usia 30 itu akan menjadikan gw sebagai suami dengan usia yang ‘expired’. Apalagi jika menyangkut soal kesuburan… ‘Pokoke roso™!!!’ Di samping itu, saat ini gw masih merasa kalo bekal gw sebagai suami yang bakal menjadi imam bagi sebuah keluarga belumlah mencukupi.

Gw memang aneh. Aneh memang gw. Sepertinya gw sendiri ga tau sampai apa gw akan merasa cukup. Padahal, saat ini gw sudah terbayang, bagaimana gw akan melamar istri gw, bagaimana suvenir pernikahan gw nanti, apa lagu yang akan gw nyanyikan di pernikahan gw sendiri. Gw juga sudah menentukan dimana gw dan istri gw akan tinggal, dan mulai berpikir apakah sekarang gw bisa membuat asuransi pendidikan untuk anak gw (yang bahkan -Oh Tuhan- bikin anak aja belum… )

Apakah itu yang namanya sudah siap? Sudah siap untuk menanyakan Will U Marry Me? Sudah siap untuk mengucapkan ‘Saya terima nikahnya…’? Apakah ada patokan jumlah tabungan yang harus disediakan untuk menikah? Semua itu terus berputar di otak gw. Tanpa mengindahkan gw akan nikah dengan siapa. Meski ada seorang yang sangat gw inginkan untuk menjadi teman hidup gw. Tapi, biarlah Tuhan yang memberikan petunjukNya.

Bagaimana dengan Anda? Sampai batas apakah Anda memutuskan siap untuk membina sebuah rumah tangga?

Uuhh.. ada apa dengan gw (aadg)? Apakah hari ini gw terlalu dewasa? 8-|

18 comments:

joolean said...

9 TAHUN??!!! plis dong ah... mo ngikutin orang2 amrik dan eropa emangnya? tapi mereka tuh kawin dulu, bikin anak dulu, baru nikah. itu juga kalo mereka pengen nikah :P

MoMo said...

Ihihihih... ini satu lagi yang kebelet.. :P

Emang salah kalo gw ngomong 9 tahun? Ya kan ga harus 9 tahun juga, bro. Kalo emang dikasih cepet ya Alhamdulillah..

Gak lah... Gw ga mau kawin hanya lantaran 'departemen biologis' gw udah mengadakan demonstrasi besar2an. Kalo kayak gitu mending gw kawin sama kebo..

budiaji hartono said...

30?!
Wah...keburu berjamur tuch barang Mo...! :P
Gue gak ikutan dech...!

indigo wine said...

menikah di usia segitu buat cowo sih oke2 aja kalo menurut gue.. nah buat cewe nih baru deh...

~beh...

MoMo said...

kenapa jadi ngomongin gw bakal nikah umur berapa yak??

OK OK anggep gw itu salah.

Tapi yang sebenernya gw tanyakan kan bukankah.. 'Pantaskah gw menikah di umur 30?'

Parameter apa yang bisa bikin lo merasa 'perbekalanlo cukup' untuk menikahi seseorang?? (buat cowok) Atau parameter apa yang bisa bikin lo merasa sudah bisa berkata 'I do'? (buat cewek)

budiaji hartono said...

Hm...gue bakal berkata 'i do'...seandainya...mas kawin yang gue minta udah dipenuhi :
- Rumah, gak usah gede yang penting mewah, di Pondok Indah
- Mobil Ferrari merah sebiji
- Kapal pesiar sebiji juga
- Perusahaan multinasional yang bisa jadi milik gue pribadi
- ...dan gak ketinggalan...laptop Apple Macbook putih 2.0 GB. :P

Ech...tapi kan gue cowok Mo...!
Gimana donk...???

MoMo said...

budi:

eitt baru inget lo utang laptop bud... :P

Ehhmm... sekarang kayaknya udah ga ada slogan 'Jeruk Koq Makan Jeruk??' lagi Bud. Tapi yha, jangan sama gw yah.. :P

pomponette said...

hmm...buat gw, seorang cowo kudu harus punya karir sama tabungan (syarat perlu), dan sebagai cewe, gw kudu punya modal pendidikan, min s2, dan tabungan sndiri (syarat cukup), in case satu saat gw harus independen ato ditinggal suami... heuehhehe...
tapi dasar gwnya pemegang aliran romantis kali yaa, so cinta, sabar dan pengertian musti jadi syarat mutlak deh :P

~omong2 MD gw C loh...

kunderemp said...

Setahun yang lalu, aku akan berkomentar sama seperti anak-anak yang lain "sembilan tahun???".


Tapi sekarang..
Mo..
Percayalah.
Aku iri bahwa kamu lebih bijak dariku setahun yang lalu.

Bukan hanya masalah harta. Kalaupun katakanlah tiba-tiba kamu kejatuhan durian runtuh eh.. duit satu milyar misalnya, tetap lebih baik kamu menikah sembilan tahun yang akan datang.

Alasannya adalah kedewasaan.

Kita terlalu banyak diracuni oleh film-film porno, dakwah-dakwah "Pernikahan Dini", dan racun-racun lain sehingga membuat kita membuat keputusan terburu-buru. Padahal, pernikahan butuh kedewasaan baik itu fisik maupun mental. Bukan cuma masalah hasrat biologis.

Good luck, Mo!
Jangan pikirkan siapa.
Kamu orang baik.. aku yakin pasti ada cewek yang naksir kamu. Apalagi suaramu tergolong merdu dan kelemahan cewek kan pada telinga mereka (sedang kelemahan kita pada mata kita :p )

desmond said...

huahuahuahua.... setuju gw ama lu... 9 tahun... sebenarnya sih mungkin ngga selama itu.. tp memang bnyak hal2 yang harus dipikirin mateng2 sebelum menikah.... mulai dari sandang, pangan, papan, etc...

intinya jgn nikah gara2 kebelet... ntar repot... lagian masa subur kita kan masih panjang... lol

PLaNiuS said...

Gw dari dulu juga rencana menikah di usia 30. Gw ga tau kenapa memilih angka ini. Menurut gw nantinya gw udah siap di umur ini, baik secara mental mau pun material. Amiinnn...

Gw GA akan menikah karena unsur paksaan, baik dari orang tua, pacar, dan calon mertua. Karena nantinya akan jadi masalah tersendiri kalo ada kemelut di rumah tangga di kemudian hari.

Tapi gw ga menutup kemungkinan untuk menikah lebih cepat dari target. Kalo memang diri gw udah merasa siap untuk menikah, why not?

Intinya, kalo lo benar2 udah yakin untuk menikah dengan mempertimbangkan berbagai sisi, ya menikahlah, bangun rumah tangga yang bahagia, hindari kata PERCERAIAN, biarkan perpisahan hanya oleh kematian... hehheheee...

That's all, thanx :P

MoMo said...

pomponette:

heii anakku... OK OK ayah sekarang jadi tahu keinginanmu.. hihihih :)

Btw hubungan sama MD apa?

kunderemp, desmond, pla:

Thanks. semoga ketika saat itu datang, kita udah siap. :)

Anonymous said...

Momo...gw mo komen niy...but kyaknya komen gw aga panjang ntar yg ada gw malah numpang nge-blog di blog lo lg...kan ga enak srasa menjajah :)

Ann-Hana said...

Nikah di usia 30 kayaknya keren juga..apalagi buat cowok..karena biasanya umur segitu cowok udah mapan..berpikiran panjang dan dewasa.Mending mikir nikah sekarang mumpung sempet..*maap klu gak nyambung*

Ra! said...

apa yang salah dengan umur 30 dan baru menikah (secara lo cowo...)

yang aneh tu kalo nanti pas lo umur 30 ternyata nikahnya ma perawan umur 35.... T___T

Anonymous said...

Siap nggak yah ?

Mungkin kalo saya flash back pada zaman dahulu kala ketika keinginan menikah itu timbul.

Kalo diliat lagi ya siap nggak siap, kayak mau pertandingan apalah, tinju misalkan, siap nggak ya??

paling banter supaya dirasa siap, wajar kalo kita bisa lebih tau siapa "lawan" kita nanti, supaya nggak terkejut banget. Kayak mau tanding gitu, kita setidaknya tau dong siapa lawan kita. ups kelupaan, yang paling penting kudu ada dulu "lawannya" baru disusun strategi kesiapan untuk mengatakan "mau nggak jadi ibu dari anak-anak saya?"

Di do'ain deh semoga siap

Ramot said...

hmm...
kalo gw mungkin saat gw sudah tidak meletakkan kepentingan diri gw di atas kepentingan (calon) keluarga gw.. :)

Ardhita -M- said...

Nikah? Aduh serem banget kalo dipikirin dari sekarang. Kayanya baru kemaren lulus..
Tapi gw salut sih sama orang yang akhirnya berani membuat keputusan menikah tanpa dia merasa mapan terlebih dahulu. Kata orang sih cowok akan semakin bertanggung jawab dan giat bekerja setelah menikah.

Apa gw nikah sekarang ya :P