2.11.06

Emang si temen, tapi.......

Mempunyai seorang sahabat yang sukses pastinya bikin diri ini jadi bangga juga. Iya kan?? Iya dong. Saat kita mau masuk kuliah dulu, pasti harapan-harapan kita akan bantuan sahabat-sahabat saat mereka sudah terjun ke profesi masing-masing tidaklah sedikit. Meski ga sedikit juga yang hanya bermulut manis aja.

Gak ngerti?

Contoh: Si A mau masuk Akuntansi Fakultas Ekonomi,
Temen-temen: Waaaaa nanti kalo udah lulus perusahaan gw bisa di-audit gratis dong..

Contoh: Si B mau masuk Fakultas Komputer,
Temen-temen: Waaaaa nanti kalo udah lulus kita bisa bikin game sendiri... Gamenya namanya apa yah? Oh iya kayak nama geng kita ajah. Geng Gong. Jangkrik Geng Gong. Hehehehee... (Eh, genggong apa ganggang yah??)

Contoh: Si C mau masuk Fakultas Hukum,
Temen-temen: Waaaaa nanti kalo udah lulus.. Kalo gw cerai.. Bisa dong gratis lawyer... Lo bilang aja gw diguna-guna gituh...

Nah apa tentunya harapan itu sama doong kalo teman kita itu masuk Fakultas Kedokteran.

Waaaaaaa.... awas loh yah. Kalo gw berobat musti gratis!!! Dan lo juga jadi dokter pribadi dong.. Iya kan?? Iya dong...

Mungkin sahabat kita tidak akan menolak. Bahkan dengan senang hati, karena pekerjaan mereka dihargai oleh sahabat sendiri. Tapi apa yang terjadi jika keadaannya berubah menjadi terlalu mencekam.....

Si D: Iyaa iyaaa. Nanti lo ke gw aja..
Temen-temen: Emangnya kamu mau ambil spesialis apa??
Si D: Yahh pengennya Ginekolog, Kebidanan gituh.
Temen-temen: .........

Mengerikan. Mengingat si D itu adalah seorang laki-laki.

Bukannya gw mau mesum loh.. Kejadian ini serius terjadi saat gw ngumpul dengan temen-temen SMA beberapa waktu yang lalu. Semuanya menjadi merasa tidak nyaman... Ehmmm.... Bahkan meskipun dia sendiri itu orang yang sangat dekat dan bisa dipercaya. Tapi...........

Bagaimana jika elo berada dalam posisi seperti itu. Memiliki sahabat pria yang ingin mengambil spesialis kebidanan. Ketika lo akan melahirkan atau mengantarkan istri melahirkan......

'CILUKBAAAH HAYOO LO.....'

Sudah tidak bisa membayangkan. Terlalu mengerikan....

Untung saja dia cuman bcanda. Tidak benar-benar mengambil spesialis itu.

7 comments:

adhidaz said...

ginekolog sama kayak obgyn bukan? jangan salah mo, setauk gw itu duitnya banyak banget loh.. lagian setauk gw juga bukan kebidanan kayak bidan beranak doang.. operasi caesar dan masalah2 reproduksi urusannya ama nih orang..

MoMo said...

adhidaz:

Sorry bukan maksud mesum nih dhit.. Tapi kalo istri gw diperiksa ('diupek-upek') sama temen lo sendiri rasanya gimanaaaaaa gitu. Mending cari dokter yang gak kenal :P

PLaNiuS said...

Bim, lo kuliah lagi deh,ambil spesialis kebidanan, jadi yang bisa ngubek-ngubek istri lo, lo doang!!! Hauahahahhaa...

Istrimu jadi milikmu seorang, tanpa bisa disentuh yang laen, bahkan saat dia melahirkan :P

RabZ said...

Obgyn = obstetri dan ginekologi.. (tau karena bude dokter obgyn :D)..

hmm, arti masing2nya apa yah? hehe..

Nah, mendingan mba Adhita aja mah yang jadi dokter obgyn.. dokter obgyn yang perempuan dan handal makin lama makin dicari lho, apalagi masih langka.. =)

sitta said...

aduh aduh.... obrolannya jadi lebih fokus ke obgyn ya??? hihihi...
mm...
saya sebagai perempuan yang nantinya diubek-ubek *males ngebayanginnya*, ngga comment banyan deh ya!

bodhi said...

hehe..
lucu!!
lagi stuck juga, soalnya ada temen gw juga sih yg ngambil obgyn. huaha..

MoMo said...

bodhi:

nah lo loh bod.... ayo ayo... :D