17.2.06

Aku pulang,,,

Yeah.. akhirnya gw kembali ke Jakarta..

Buat wong, wira, dahlia... sorry baru bisa baca commentnya hari ini.. :P. Sorry juga karena gw ga bisa bawa apa-apa ke sini... Abis ga sempet hunting-hunting oleh-oleh... Satu-satunya yang dibawa pulang adalah timbangan yang nyarissss tiga dijit.. (matee...) Soalnya tiap hari kerjaannya ngunyaah mulu. Udah kayak sapi aja.

Pernikahan

Pernikahan ala Jawa Tengah itu ribeeeeeeeeeeeeeeettttt seribet-ribetnya. Apalagi kalo yang nikah itu pihak mempelai wanitanya. Ada yang namanya malam midodareni, gak tau persisnya itu malam apa, cuman di malam itu orang tua sang mempelai biasanya memberikan wejangan-wejangan buat sang anak (tidak termasuk wejangan tentang posisi bercinta loh.. hehehe :p). Secara mereka udah pengalaman gitu..

Terus ada juga acara siraman, atau bahasa kampungnya mandi... Heheheh kalo gw nikah gak mau ah pake' acara kayak gituan. Entar siraman gw di Way Kambas lagi...

Abis gitu si orang tua mempelai (gw gak tau kalo di mempelai pria ada kayak gini gak..) dodol dawet, jualan dawet. Lucu d. Pake gendongan kayak mbok jamu gitu.. Terus anak-anak pada suruh beli... Tapi belinya gak pake duit... Pake' pecahan piring yang udah dikasih sama sananya. Dasar curang, gw dan sodara mecahin tuh pecahan piring lagi biar bisa nambah..

Itu baru sebagian belum lagi suatu acara (gw gak tau namanya apa... ) yang isinya lempar-lemparan sirih, injek telor, kucurin beras, bla bla... ahh ribeett deh..

Dan gw pun memutuskan.. nikah gw hanya terdiri dari dua acara AKAD - BULAN MADU.

Resepsi

Untuk resepsi kemaren, masih pake cara tradisional. Untuk cara tradisional ini jangan harap lo bisa puas ngider-ngider cari makanan.. Acaranya tuh begini..

1. Semua tamu masuk... duduk di tempat yang udah disediakan
2. Penganten masuk...
3. Petugas katering ngasih piring ke masing-masing tamu
4. Penganten keluar
5. Tamu pulang

Jadi... gak ada kesempatan tuk bisa nambah.. hehhehe. Total makan ada 4 kali makan (pembuka, sop, utama, penutup) . Agak aneh juga ngeliatnya.. Tapi ya itulah keunikan dari sebuah daerah..

Di acara itu, gw kasih kado lagu buat mempelai. Jadi thanks ya adhita... buat bantuannya mencarikan lirik... Lo emang baik.. :P

Gw, Sepupu, dan Jodoh

Dugaan gw bener kan... Gw menjadi bulan-bulanan sepupu gw. Secara gw adalah satu-satunya orang tertua yang belum pernah sama sekali mengenalkan seorang keturunan hawa kepada mereka. Bahkan adik sepupu gw yang SMA udah ngenalin cowoknya..

"Makanya Mas... cari...!!"
"Kapan nih kamu nyusul??"..


Iyaaaahhh.. BAWELL!!! GW JUGA PENGENN... mohon doanya aja...


Nah itulah oleh-oleh gw dari Solo. Resepsi selanjutnya Insya Allah Maret 2007 di Jakarta. Bukan gw, tapi mungkin berikutnya.... hehehehe.. :P

Tiada pernah aku bahagia
Se-bahagia kini oh kasih
Sepertinya ku bermimpi
Dan hampir tak percaya
Hadapi kenyataan ini

Belai manja serta kecup sayang
Kau curahkan penuh kepastian
Hingga mampu menghapuskan
Luka goresan cinta
Yang sekian lama sudah menyakitkan

Kau terangkan gelap mataku
Kau hilangkan resah hatiku
Kau hidupkan lagi cintaku
Yang t'lah beku dan membiru

Kini tetes air mata haru
Menghiasi janji yang terpadu
Tuhan jangan Kau pisahkan
Apapun yang terjadi
Ku ingin s'lalu dekat kekasihku

3 comments:

rabz said...

wah, kayaknya seru tuh resepsi pernikahannya.. jd pengen liat..

indigo wine said...

huehuehue...
nikahan itu kaga usah pake adat2an.. ribet banget, cape banget, penting banget -_-#

gue stuju ma lo, Bim =) mending pemberkatan n bulan madu langsung =D

MoMo said...

indigo_wine:

ggak bisa my.. lo musti undag gw!!