12.9.05

Bukann gw!! Bukan!!!

Huahem... masih terjaga dan mungkin bakal terus terjaga. Malem ini mau 'berhubungan' dengan pacar gw, php.. heheheh..

Gw baru aja kelar ngerjain tugas proteks. Tugasnya gampang-gampang susah... semoga gak diperiksa... hihihi... Tugas gw tuh suruh nyari file yang relevan dan non relevan berdasarkan sebuah query. Nah, query yang gw ambil adalah : "dampak penggunaan internet pada anak". Buat tau relevan apa nggaknya, gw bukalah satu-satu file yang ada. Sampai akhirnya gw buka satu file dari http://www.poliupg.ac.id/?pilih=lihat&id=46 terus gw baca paragraph demi paragraph sambil makan kerupuk (panganan setia di kala malam ;p), lalalalalalala.. dan HEKK uhuekk uhueekk, gw keselekk.. Di paragraph ke tiga dan empat, gw menemukan cerita ini..

Suatu sore, saya meluangkan waktu untuk beranjangsana ke rumah sahabat saya, di daerah pemukiman padat menengah-bawah, Pangkalan Jati Kalimalang, Jakarta Timur. Tak jauh dari rumah sahabat saya tersebut, berjarak sekitar 3-4 rumah, terdapat sebuah warnet. Jangan dibayangkan warnet tersebut sekelas dengan yang ada di mal-mal seantero Jakarta, atau yang terletak di kampus-kampus. Warnet ini hanya sepetak 5x5 meter, dengan 4 komputer alakadarnya yang tersambung dengan akses Internet dial-up, serta dibatasi oleh sekat triplek. Ngobrol ngalur-ngidul, menjelang tengah malam teman saya bercerita. Beberapa kali warnet di dekat rumahnya tersebut disambangi anak-anak SMP. Anak-anak bau kencur tersebut patungan untuk menyewa sebuah komputer, dan tak berapa lama kemudian mereka asyik cekikian membuka-buka situs porno di layar monitor. Luar biasa, pikir saya. Anak-anak seusia mereka telah tahu manfaat gotong-royong dan kerjasama, untuk..... pornografi. Masih ada lagi yang menarik, cetus teman saya. Beberapa kali ada pengunjung yang sudah cukup remaja, membayar biaya sewa Internet, tetapi tidak melakukan aktifitas Internet sama sekali, entah itu browsing, chatting maupun e-mail. Usut punya usut, ternyata mereka hanya menggunakan komputer di warnet tersebut untuk menonton VCD porno yang telah mereka sewa sebelumnya!

WHAT?? Pangkalan Jati? Kayaknya gw tau deh tu warnet... kagak nyampe 50 langkah dari rumah... Gw pernah ke sana sekali (itu juga karena di ajak temen) dan biasa aja tuh.. Malah kagak betah, pengap boww.. Dan tolong percayalah.. temannya penulis artikel itu bukan gw... Kalau gw tau tuh warnet buat nonton, gw pasti mau gabungg hehehehehehyy :P Satu yang bikin gw keselek lagi adalah kalimat:

"di daerah pemukiman padat menengah-bawah, Pangkalan Jati Kalimalang, Jakarta Timur"

SIYALLL!! ennnakk ajahh.. tuh orang.. Kesannya kawasannya kumuh, sumpek, kampung gitu... padahal menurut gw itu kawasan strategis (selain Tanah Abang), yang indah di pinggiran timur Jakarta. Hehehehehehe...

Home Sweet Homee..

No comments: