26.3.05

Reportase Malam

Ga ada progress dalam nganafrangsye .. Hoiii pren, maap yah..


Kamis lalu, untuk pertama kalinya gw balik sendirian dari kampus. Ini semua berkat nyisdis (ouwww thanks buat bu betty yah.. tugasnya hohohohoho) and nyia dikit, yang bikin gw balik jam setengah sembilan malem lewat.


Ternyata, sesuatu yang kita takutkan terkadang gak se-mengerikan yang kita kira. Dulu, gw cukup khawatir juga musti balik ke rumah dari kampus, malem hari gono. Ternyata kehidupan malem, yang gue lewatin saat itu, biasa-biasa aja. Justru selama di angkot dari Depok ke P Minggu, dan dari P Minggu ke Kampung Melayu, serta dari Kampung Melayu ke Pangkalan jati (ddooh jauhnya), gw sering memperhatikan wajah para penumpang. Mereka yang tampak sangat terbiasa dengan kehidupan seperti itu. Yang masih berada di jalan saat sebagian dari kita berada dengan nyaman di rumah. Sedikit sekali yang menyiratkan rasa penat, seakan bicara ke gw "Heii sudahlah, ini emang peran yang harus gw jalani sekarang. Gw udah biasa koq,". Hebat...


Pemberhentian Pasar Minggu

Saat itu gw ada di dalem M16 yang ngetem. Satu pertanyaan, lha koq malem-malem yo ngetem tho??? Yang namanya Ps Minggu itu kayaknya ga pernah sepi ya? Banyak banget yang jualan sayur pas malem, ada yang jualan duku, dan ada juga yang masih nyetel VCD dangdut keras-kears.. Emangnya ada yang beli bang?

Tapi yang jadi ganjelan hati gw, kenapa mereka musti hidup secara terbalik? Meninggalkan anaknya yang terlelap, yang mungkin butuh dekapan aman untuk diri yang gemetar akan kegelapan sang malam. Para pedagang sayur, penjual duku, pedagang VCD (ini yang paling edun). Semua meninggalkan tanda tanya. Sebesar itukah keuntungan menjual dagangan di malam hari? Sepertinya jawabannya IYA. Karena bila tidak, buat apa mereka hidup dengan cara yang (menurut gw) tidak lazim.

Thanks buat mbak dkey yang udah nemenin perjalanan gw ampe jam 1/2 11 an.. Moga-moga untuk tugas sisdis ke depannya bisa lancar ya mbak :)

No comments: