21.3.05

bad feeling

sebenernya, mungkin ini juga ga bisa disebut bad feeling.

Maksud gw di sini, tiap orang pasti pernah ngerasain rasa sedih yang mendalam, bete, kesal, dan semua yang membuat orang tersebut berpikir bahwa.. "Duh.. nasib gw kok kayak gini yah??"

Hmm.. kalo emang sesuatu itu udah bikin hati berat kayak karung terigu 3 kilo sih yah di lepasin aja. Menurut gw pribadi, menangis bukanlah sesuatu yang membuat harga diri orang (apalagi pria) jadi jatoh.. Dengan begitu, siapa tau sesudahnya bisa muncul seonggok sungging senyum di bibir Anda?? Kalo dianalogikan, mungkin bisa sama kayak sang mendung yang ketika semuanya terlepas menjadi hujan, akan muncul surya ceria dibaliknya.. :)

Sejak kejadian yang bikin gw down dulu [baca: Big Heart], gw sering mencoba untuk berpikir positif tentang diri gw ketika sedang dilanda duka nestapa,
1. Mungkin, keadaan gw yang sekarang ini hukuman dari Tuhan secara langsung atas dosa yang pernah gw buat kepadaNya.. Kadang gw juga ngadu ke Dia, kenapa dengan cara ini Dia menghukum gw... Tapi ya untuk itu, kita hanya bisa banyak-banyak mohon ampun.
2. Mungkin, ini ujian untuk kita. Ingat, semakin tinggi pohon, semakin sering diterpa angin.

Dengan kejadian ini, elo harus bisa mengambil sesuatu yang dapat elo jadiin pelajaran untuk ke depannya. Kadang hikmah itu gampang dicari, tapi ada juga kasus yang susah dicari apa hikmah yang tersembunyi di dalamnya.

Jadikan kesedihan itu kunci untuk memperkaya diri. Satu lagi, kalo lagi bete terus gak mau cerita, ya jangan tunjukkin itu di depan orang yang ga tau apa-apa dong.. Kasian kan, takutnya orang itu jadi suudzon.. Berpikir bahwa orang itu yang ngebikin bete.

Smile.. :)

No comments: