27.11.04

Crazy...........!!!

Subhanallah.. subhanallah...

[diem mode on:]
setengah ga percaya..
[diem mode off:]

Huahh... gw baru saja mengalami kejadian yang bikin gw agak shock sejenak... Ceritanya cukup panjang.. begini ceritanya...

Malem, abis maghrib. Gw tiba-tiba diajak nyokap buat jalan. Agak aneh sih.. wong biasanya nyokap kalo malem itu udah pasang posisi buat tidur, eh sekarang malah ngajak pergi. Giliran ditanya, bilangnya.. "Adda deh, mau tau ajeh.. " Ya udah ikut aja, dengan dikit berharap bahwa gue mau ditraktir makan. Cuman gw merasa aneh ketika mobil gw tidak berjalan ke arah yang umum, dalam arti mobil gw berjalan masuk gang yang tampaknya gw apal banget ini ke mana. Gang ini sering banget gw lalui sekitar 11 tahun yang lalu. Waktu gue dengan yang lain berbondong-bondong dateng ke salah satu rumah buat les nari.

Jadi dari kecil waktu TK gw udah ikut les nari sama orang-orang yang lain. Dan enaknya, kita ounya prinsip kekeluargaan yang erat banget saat itu. Lha iyah, wong 5 taon les nari gw sama orang-orang yang sama.. gak bayak perubahan.. Jadi kalo disuruh nari kompak banget. Satu dateng, dateng semua, satu males, semua jadi males hehehe... Tapi sayang waktu gw kelas 4 SD, guru les itu tiba-tiba menghilang entah kemana.. Maka sejak saat itu, dengan sedihnya les nari itu bubar. Dan semenjak itu, gw gak pernah ke rumah itu lagi.

Lanjutin ceritanya... Beneran khan.. dugaan gw ga salah. Mobil belok ke pekarangan rumah itu dan di dalem ada sekitar 4 mobil. Gw pikir ini cuman silaturahmi biasa. Tapi apa yang gw temukan saudara-saudara... Gw melihat dezzy di sana..
dan mbak widya...
dan mbak tiyas..
dan mbak nanin...
dan mas adi..
dan win??
dan prima?
dan...

GOD!! Gw melihat mas bambang di sana.. Guru nari gw dulu. Di dalem ada juga bude susi, bude prapti, n lik rini. Ya udah deh, akhirnya say hello.. n rangkul-rangkulan.. kayak orang gila gitu.. Udah gak nyangka aja, semua pada gede-gede. Paling shock liat mas Adhi, win, n prima, soalnya yah mereka dah gak ketemu brapa taon coba?? Kalo dezzy, mbak widya, n mbak tiyas, cukup sering karena gw mereka sodara n tetangga deket rumah. Ya udah, cukup lama ngobrol.. cerita sana-sini... Nyeritain calon istrinya mas adi (gileh tu orang pinter banget dah nyari calon istri...) terus cerita macem-macem.. Sayang ga ada Mas Ludhi soalnya dia kuliah semester akhir di Unpar sama Tiyas juga gak dateng.

Apa yang terjadi kemudian adalah bude susi memberikan kami sampur, serta jarik dan stagen untuk perempuannya.. Iyya lohh.. kita disuruh nari lagi??? Ya udah, karena tantangan.. ya manut aja lah ama yang tua. Maka bersibuk rialah para wanita masang jarik. Sedangkan gw coba mengingat gimana gw bisa masang sampur ya dulu?? Akhirnya kita latian di garasi itu, garasi yang beberapa taun lampau sering dipakai tiap Rabu n Sabtu sore buat latian. Ya jelas udah pada ga bisa.. Apa lagi gw yang genderang kayak gini.. di suruh jalan "jengkeng" n nahan ngangkat kaki buat "sabetan" aja udah susah. Orang gw yg biasa aja suka jalan ga balance. Gimana disuruh ngangkat kaki dengan sempurna. Yang ada jatohlah... Duduk sila aja gw ga bisa.. tapi asyik ko' kita ketawa-tawa.. Latiannya sampe jam 9 dengan baju gw keringetan abis...

Mungkin itu kejadian yang buat gw aga-aga menyentuh. Semua kenangan yang dulu keingetan lagi. Sayangnya ya itu, cuman sampe situ. Ga ada kelanjutan lagi. Wong kita semua udah sibuk masing-masing buat kerja n kuliah. Tapi ga papa.. itikad Mas Bambang buat pamit dengan baik udah kita hargai...

Hmm... (kalo inget kejadian tadi.. lucu juga..)

No comments: